Tips Untuk Pengidap TB Selama Minum Obat 6 Bulan -
Home / TIPS / Tips Untuk Pengidap TB Selama Minum Obat 6 Bulan

Tips Untuk Pengidap TB Selama Minum Obat 6 Bulan

Tips ini saya dedikasikan untuk semua Pejuang TB, yang bergelut, melawan TB dengan OAT di grup whatsapp Stop-TB.

1. Rutin kontrol ke Dokter Spesialis Anda
Dokter itu ingin tau efek obat ke organ tubuh mas, contoh : kalau gatel ya efeknya ke kulit kan, Itu sih aman, tapi kalau sampai muntah2 dan gak bisa ngapai2in itu artinya organ hati anda yang gak mampu metabolisme dan eliminasi obat, jadi di cek deh sgot-sgptnya apakah masih mampu hati mas mentolerir OAT

2. Kalau efek samping besar, kadang dokter memecah obat menjadi beberapa kali sehari.
Sebagai info OAT itu ada yang terpisah dan ada yang digabung : Contoh digabung : Rifastar, pro TB 4 Dipisah
Rifampicin, INH, Isoniazid, Pyrazinamid, yang penting isinya ya.

3. Minum OAT Rifampicin dalam kondisi perut kosong lebih baik dari segi absorbsi obat, jadi bangun pagi minum OAT dulu, absorpsinya optimal. Tapi ada aja yang alesan mual, ya gak usah dipaksain deh… Yang penting tiap hari minum oat kan sama aja 6 bulan selesainya kan.

4. Bisa nggak OAT di stop?
Jawab tidak bisa jika mas atau pasien yang mau berentiin karena gak ada yg tanggung jawab. Di klinik/Rumah Sakit bagaimana? Bisa disana ada dokter spesialis yang tanggung jawab kan, aku pernah nemuin pasien yg distop oatnya gegara muntah2 trus diobatin dulu sampe agak sehat. Setelah sehat ya lanjut OAT lagi, Jadi berapa hari maksimalnya OAT di stop ? Rahasia deh, sebaiknya biarkan dokter spesialis dan apoteker yang tau saja ya agar program TB bisa dieliminasi optimal.

Makanya saran aku sebaiknya mas rutin kontrol, selain bagus hasil pengobatannya siapa tau dapet ilmu baru dari dokter/apotekernya ya 😊

5. Dokter A beda dengan dokter B, itu kadang ada benarnya kok meski gak semuanya ya.
Koki juga beda kan masak nasi goreng. Tapi tujuan dokter itu semua sama, mendiagnosa penyakit dan memberi pengobatan terbaik.  Saran aku cari dokter berpengalaman atau langsung ke dokter Spesialis paru, mereka 5 tahun kuliah di RS Persahabatan dah kena kuman TB juga, kadang mereka di tes mantoux ya positif tapi gak bergejala. Pengalaman aku kerja dengan dokter paru nih dokter paru tuh ya yang dipelajari paruuu aja, saking seringnya ngadepin pasien paru ya feelingnya ya tinggi, dah tau kalau cara jalan, cara batuk, bentuk tubuh pas dateng ke praktek, meski tentu harus lewat pemeriksaan detil ya,

6. Minum Vitamin ?
Ya secara teori sih minum vitamin C bisa loh meningkatkan daya tahan tubuh, nggak bisa disamakan dokter ya punya pendapat masing-masing. Mau lebih detil ayo coba cari/konsul ke dokter Gizi biasanya mereka bakal suka loh kalau ada pasien Tb konsul gizi, seru juga ilmunya tuh.

7. Oh ya banyak loh diantara kita yang tbc tanpa gejala, menurut dokter sih.
Kalau semua pasien dites TBC katanya hanya 10 persen saja pasien yang kena kuman TB lalu muncul gejalanya. Sisanya, jadi OTG TB aja. Misalkan di Mantoux positif tapi sehat ya. Jadi kayak istilah korona ya 😟😊 *aku belum nemu literaturnya sih, masih denger aja.

9. TB Klinis itu apa? Perlu diketahui juga.
Aku kasih ilustrasi aja ya, Jadi ada pasien nih. Batuk, berat badan turun, demam kalau malam, malam juga ke keringetan.  Di rontgen ya gak spesifik amat tuh kuman TB . BTA negatif, Dahak di tes TCM eh negatif atau tulisannya Very Low…. MTB resisten not detected.  Nah dokter Paru nya bilang gini : “Ini gak ada test nya yang positif, jadi aku obatin ya karena berdasarkan klinisnya ini memang TB semua dicoba 10-15 hari deh pake OAT kalau membaik ya diterusin kalau gak ya distop. ”

Ini namanya TB Klinis, ini juga sering ditemukan. Dan hasilnya biasanya bagus kok…setelah 10 hari batuk ilang, berat badan naik, dan demam ilang.

10. Jaga hubungan anda dengan Dokter, Perawat / Apoteker
Kalau ke Dokter Paru/Kontrol dokter / atau dengan Mbak perawat sekali-kali deh bawa oleh-oleh, penting banget buat anda yang bakal 6 bulan konsul rutin. Terus jangan sok tau! Bandingin pengobatan dengan pasien lain, atau menggurui dokter. Keywordnya “mohon maaf dok, permisi, minta tolong dok, saya butuh bantuan, saya kurang bisa dok.”

Dokter and nakes tuh seharian ketemu pasien yg ngeluuuh, jadi capeek . Ya kita yg diluar ketemu orang bisa hepi2 becanda, nah kalau dokter dan nakes, ketemu pasien sakit pak, masuk lagi sakit pak, masuk lagi sakit pak….. Deh capek kan. Meski dibayar mereka juga manusia juga kan.

11. Dokter Juga Manusia, tapi Mereka Manusia Super
Waktu SD kamu ranking satu ? Nah aku kasih cerita kalau dokter spesialis itu rerata dari SD sampe SMA biasanya juara 1-5 deh, terus mereka kuliah S.ked 7 tahun lulus jadi dokter Umum. Lalu kerja lalu beberapa tahun kerja mereka kuliah lagi program dokter spesialis 5-6 tahun. Hebatnya mereka dicetak jadi manusia yang jarang gagal.

Paham kan ? jadi ya hehe taulah orang kalau jadi manusia super gimana rasanya. Ada kok triknya judulnya sentuhlah hatinya kayak lagunya Dewa yaa hehe Bisa dicoba :

Pertemuan 1 . Diam seribu bahasa dan patuh, iya dok, siap dok, meski dongkol dimarahin, suruh bayar mahal ya anggep aja kita mau kenalan ama pacar hehe
Pertemuan 2. Coba kenalkan diri anda, saya Vijay dok. Yang sakit tb,  tenaang biasanya dokter lupa santai aja pasien kan banyak dan kamu lagi PDKT,  mulailah  ceritain diri anda pelan, Nama kamu misalkan Vijay, rumah di Tg. Priok, deket rumah artis Hotman Paris, suka Bunga citra lestari, dll dll, biasanya ya dicuekin loh, wajar tapi gpp.
Pertemuan 3. Saatnya review atau ngetes dokter dia ingat gak sama anda !
DOK AKU VIJAY, masak lupa sih? Biasanya yaa masih lupa pasien kan banyak, coba liat responnya dokter , mulai terbuka/atau tidak usahakan anda sok akrab.Dokter tuh biasanya dah mulai nyari yg spesifik dari anda, “Oh Vijay itu Anak Tanjung Priok, rumahnya deket Hotman Paris. Ini keyword penting yang perlu diingat dokter.”
Pertemuan 4 Saatnya kenalan.
Jadi cukup lama-kan kenalan sama dokter? Lansung lakukan uji perkenalan. Test : dok inget Vijay? Biasanya dokternya dah kenal lah, malu diledek kan.  Hehe lupa ama Vijay yang Tetangganya Hotman Kannn? Nakh ini saatnya kita ledek2-an, Insyaallah kalau bawa oleh2 makanan kecil, harapannya kita bisa akrab. Dan dapat banyak kemudahan kan.

12. Mengaku Miskin itu kadang gak cocok!
Inget ya sangat berbeda antara  miskin dan lagi gak punya uang. Ada kejadian gini nih ada pasien yang nelpon aku. Mau periksa dokter paru, setelah nanya jadwal dll.lantas bilangnya gini “bagaimana nih kami pasien gak mampu= miskin karena pake jkn /kis pak bayarnya.”

Aku jawab pasien itu di telepon, “di apotek disini praktek swasta pak nanti saya bantu, obat TB kan ada yg generik kalau mau berobat umum, atau nanti saya arahkan ke puskesmas atau pengelola tb.”

Jreng jreng jreng pasiennya datenglah, Wow naik mobil Kijang Innova, gue aja naik Honda Jexzz alias honda Ojexzz. Anaknya tiga semua hpnya lebih bagus dari hape aku yg kacanya pecah. Terus istrinya pake gelang dan emas juga. Rasanya gimana gituhh. Perasaan aku. Saran aku ya kalau emang kepepet jangan bohong dan gak jujur ya, coba sampaikan gini, “maaf uang saya hanya 200.000 dok bisa diaturkan dok obatnya, nanti kalau saya dah ada rezeki / thr cair, saya sampaikan kok ke dokter lagi.” Jangan ambil kesempatan, soalnya kalau ketahuan dah deh, hubungan kita jadi kurang harmonis dengan dokter.

 

 214 total views,  2 views today

About Bernadi SSi.Apt

Penulis,blogger-novelis, pengedar obat bergelar apoteker, pekerja sosial yang humanis, penikmat sastra dan fotografi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Share via
Copy link