Mau Beli Obat di Apotek ? Baca Dulu Nih. -
Home / RECEH / Mau Beli Obat di Apotek ? Baca Dulu Nih.

Mau Beli Obat di Apotek ? Baca Dulu Nih.

1.Cari tuh makhluk manis ciptaan Tuhan yang bergelar Apoteker, Makhluk ini mengenakan jas warna krem/=kuning gading dan memiliki tanda pengenal. Nah kalau kamu pada mau beli obat, cari nih orang. Di setiap apotek apotekernya harus hadir untuk memberikan pelayanan. Kalau elu tanya mbak-mbak yang jaga apotek dia bukan apoteker : ya udah tinggalin aja tuh apoteker sesat dan nggak propesional. Inget kalau ada masalah dengan penggunaan obat, dosis, cara pakai nggak ada yang bakal mau tanggung jawab menjelaskan cara pakai obat elo.

2.Tau nama obat yang mau dibeli
Iya masak nanya sama apotekernya gak jelas, “Anu kak yang bungkusnya hijau, dan mereknya apa ya ?” Duh gue kasih tau ya obat itu banyak banget jenisnya dan elo tuh kalau mau beli obat ya googling dulu kek, tanya yang jelas dengan yang nitip atau bawa kemasan lama obat elu. Tar dikasih salah, gak dikasih ngomel di medsos.

3.Jangan beli obat keras nggak pake resep, terus maksa!
Obat tertentu kayak psikotropik dan narkotika, prekursor memerlukan resep dari dokter jadi kalau kamu beli dengan langsung sumpah gak bakal dikasih. Dan itu berlaku ke seluruh apotek ya.

4.Jangan tanya sebab penyakit.
“Kak, kepalaku pusing, kenapa ya ? obatnya apa ya ?” Loh emangnya gue dokter. Periksakan diri ke dokter dulu, gue takut-takutin lu ye “Kalau sakit kepala itu kemungkinannya banyak, bisa kolesterol, hipertensi, typhoid, demam berdarah.” Terus elu nanya sama kita di apotek “Emang gue dukun bisa nebak penyakit kamu?” ke dokter dulu udah tau penyakitnya barulah ke apotek beli obat pake resep dokter. Kalau mau tanya penyakit sama kita ya nggak cocok. Tapi misalkan elo mau beli obat “Kak obat sakit kepala ada ?” Oh ada, banyak jenisnya dan kamu bebas memilih,

5.Pakai pakaian yang sopan.
Jangan pake pakaian yang lusuh, apalagi nggak pake baju. Elu tuh ketemu banyak orang di apotek. Mereka bisa risih liat kamu yang norak itu dateng. Kalau elu nggak pakai pakaian yang sopan elu bakal diusir deh. Kemarin ada orang gila ke apotek, doi cuman pake celana doang nggak pake baju. Dia bukannya mau beli obat malah joget depan apotek. Sukses gue usir!

6.Tanyakan cara minum/pakai obat.
Elu tau nggak sih, kalau gue pernah nemuin tuh pasien nelen Suppositoria yang kudu dimasukin ke pantat, gara-garanya dia sok tau aja main langsung kabur dari apotek. Woi, dengerin dulu penjelasan apoteker jangan sok tau ya. Obat tuh ada yang di semprot, dihirup, dihisap, diemut, ditelen, dioles, dipencet, dimasukin di anus, ditetesin di mata, telinga hidung, pokoknya banyak deh. Nah tugas gue sebagai apoteker itu menjelaskan ke elu yang beli obat supaya elu tuh nggak salah pake obat dan efeknya gak sembuh-sembuh.

7.Jangan Malu nanya harga
Iya, elu tau nggak sih kalau harga obat itu bisa ditanyakan dan elu nggak wajib beli. Tanya dulu baru beli udah kewajiban apoteker untuk menyampaikan kepada siapa saja yang mau beli obat. Kalau mahal ya silahkan konsultasi ke dokter minta ganti yang murah, ada obat generik atau generik bermerk yang bisa diminum dengan indikasi yang sama.

8.Bawa uang kecil
Kalau di supermaket okelah, nggak papa. Tapi kalau di apotek plis deh. Elu tuh mempersulit kita dan pasien lain. Jadinya lama memperlambat transaksi dan pasien lain pada ngomel tau nggak sih. Inget ini yang antre orang sakit, bukan calon penonton bioskop yang mau hepi-hepi sama pasangan elu di dalam bioskop.

9.Kalau ada kembalian nggak usah diminta Jreng!
Ikhlasin aja buat apotekernya mereka orang baik, senengnya berbuat baik, jujur dan rendah hati.. Dah ikhlasin aja tuh kembalian dua puluh ribu siapa tahu dengan begitu kamu nanti bisa jadi apoteker, punya istri apoteker atau anakmu jadi calon apoteker. Lagipula sekolah apoteker itu mahal dan berat sis, elu kembalian dua ribu perak aja nungguin serius banget kayak dua ribu perak itu bisa dipake beli kuota 100GB. Dasar pelit.

 129 total views,  2 views today

About Bernadi SSi.Apt

Penulis,blogger-novelis, pengedar obat bergelar apoteker, pekerja sosial yang humanis, penikmat sastra dan fotografi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Share via
Copy link