Ini 7 Jenis Manusia Yang Datang Ke Apotek -
Home / RECEH / Ini 7 Jenis Manusia Yang Datang Ke Apotek
Jenis Pelanggan Apotek

Ini 7 Jenis Manusia Yang Datang Ke Apotek

1.Orang gila minta sumbangan
Bukan sumbangan sosial/keagamaan ya maksudnya. Ada nih orang gila yang menjelaskan tentang sejarah perang kemerdekaan sama gua waktu jaga apotek. Ditanyain mau beli apaan eh dia nya malah cerita tentang perang di Kota Surabaya dan Yogyakarta dan doi ujung-ujungnya minta sumbangan, parah kan. Buset kirain mau beli obat Pak, setelah ditelusuri ternyata doi adalah pria yang kabur dari rumah sakit jiwa. Biasanya yang model begini nih datengnya pas waktu apotek sepi. Siang-siang atau sore hari sebelum apotek buka.

2.Dokter yang kadang marah-marah
Banyak Pak Dokter/Ibu dokter yang jadi temen saya mereka baiik banget, tapi ada juga oknum dokter yang bilang gini. “Saya mau beli amlodipin 60 biji.” Oh banyak banget Pak, emang bapak sendiri yang minum ? “Heh, kamu tau nggak saya ini dokter, udah nggak usah tanya-tanya lagi ya.” Buseet. Saya kan cuman mau konfirmasi, siapa yang minum obat ini, kalau emang bapak dokter ya hak saya juga sih menolak menjual. Hmm, tapi saya tetep kasih sih, saya menghormati profesi beliau kan kita sejawat, meski dalam hati gue bilang “Gue ludahin jadi kompor luh!”

3.Pemabuk yang kepepet
Sumprit, pembeli yang sakau atau mabuk itu sering dateng juga ke apotek, mulut bau alkohol, sambil pake jaket gemetaran. Yang diminta ya biasanya obat untuk menghilangkan kecanduan. Sayangnya kalau nggak bawa resep pasti ditolak : meski demikian ada juga kok yang bawa resep. Ada juga pemabuk yang marah-marah minta dikasih obat tapi yang diminta nggak jelas, jadi mau dikasih apaan ?

4.Makhluk Halus yang dateng Malam Minggu
Nyang model begini nih, cantik banget bro, dari jauh bodi dan wajah yahud, tapi pas masuk carinya kondom, cantik, penampilan menarik dan belinya pas apotek mau tutup. Ada juga yang kadang-kadang aneh, carinya kondom ukuran XL yang katanya buat spesial tamu orang asing. Buset!

5.Cewek yang telat
Kadang minta obat penggugur kandungan maksa. “Aku bayar mahal kak, dengernya satu tablet 150 ribu ya.” Buset, emangnya gue miskin apa ? Sampe segitunya gue menggadaikan etika profesi gue *ciee. Sumprit ada juga yang sampe nangis-nangis minta dikasih tu obat alasannya, cowoknya udah kabur lah, ada yang yang kudu kerja lah, atau masih sekolah lah, atau ada juga yang nggak tau siapa bapaknya karena buatnya rame-rame. Buset emangnya rokok ya rasanya rame.

6.Pembeli misterius
Bisanya diem-diem dipojokan, nggak bereaksi dan agak sedikit tegang. Lalu nggak lama kemudian ketika pasien sepi tiba-tiba pria itu mendekati saya. “Mas beli yang itu tuh.”
Dia menunnjuk ke belakang saya, tapi saya udah tau kok. Apa yang mau dibeli. Ya bisanya sih beli kondom tapi pembeli model gini kasian karena dia nggak tau bahwa kondom itu ada jenisnya loh.

7.Ibu-Ibu yang beli pil kabe.
“Mas anak saya udah tiga belas! kenapa kok gagal terus pil kabenya.” Buset, emangnya gue tau ya masalah ibu. Gini bu. Itu pil kudu diminum tiap hari nggak boleh telat, terus ibu juga kalau minum obat lain kayak rifampisin bisa loh pil kabenya nggak berfungsi. Loh mas saya rutin minum tiap hari kok tetep aja kebobolan. Bu, Gue kasih tau : semua obat dan alat kontrasepsi nggak ada yang berani mengklaim berfungsi 100% jadi masih ada kemungkinan tetap hamil. Ya sudahlah disyukurin bu punya anak tiga belas.

251 total views, 3 views today

About Bernadi SSi.Apt

Penulis,blogger-novelis, pengedar obat bergelar apoteker, pekerja sosial yang humanis, penikmat sastra dan fotografi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Share via
Copy link